Religi

Bukan Karena Kita Hebat, Tapi Karena Allah yang Mampukan

Tahukah kalian, bahwa hampir setiap hari kita melalui jalanan dalam rutinitas kita? Hendak ke sekolah, kampus, kantor, rumah orang tua, rumah sahabat, pasar, perpustakaan, dokter, dan berjuta tempat lainnya. Bisa ada banyak tempat yang kita datangi dan tentunya ada puluhan kilo meter (bahkan lebih) jalan yang kita lewati setiap harinya untuk menuju ke banyak tempat tersebut.
Nah, ada hal yang menjadi perhatianku belakangan ini. dalam rutinitas berangkat ke tempat kerja aku senang menikmati apa yang terpapar di perjalanan pagiku. Aku tak keberatan jika driver ojolku memilih rute yang di luar dari biasa. Dengan catatan jika aku memang memiliki waktu yang cukup. Di suatu hari, ternyata driver-ku memilih jalan itu, jalan yang tidak biasanya. Dan saat itu aku takjub dengan billboard yang aku temukan dalam perjalanan tersebut. Sungguh pemasang, pemberi ide konten billboard telah memberi banyak manfaat bagi para pemakai jalan yang ‘menikmati’ billboard tersebut. Di billboard tersebut tertulis, “Bukan karena kita yang hebat. Tapi karena Allah yang memudahkan urusan kita.”
Kalimat dalam billboard tersebutlah yang sungguh terasa beberapa hari yang lalu terjadi padaku. Di kantor sedang sungguh banyak-banyaknya pekerjaan. Ketika tugas A selesai, ada tugas B yang dengan cantiknya menunggu untuk dikerjakan. Dalam pengerjaan tugas B, eh muncullah tuags D, E, dan kawan-kawannya yang datang tidak sendirian. Mereka datang bergerombol. Intinya, pekerjaan kantor sungguh sedang padat! Di akhir minggu kemarin, aku seakan kaget sendiri bahwa tugas yang datang bergerombol tersebut alhamdulillah sudah terselesaikan satu persatu. Padahal kalau dilihat jadwal pekerjaanku, saat itu ada banyak tugas luar yang sedang kulakukan bersamaan dengan datangnya ‘gerombolan’ tugas tersebut. Siapa lagi yang bisa memampukan kita menuntaskan tugas bahkan yang menurut kita terkadang ini di luar logika kita. Allah-lah yang melapangkan padat kita, juga memampukan kita untuk dapat berpikir dan membuat strategi penyelesaian-penyelesaian tugas yang datang seakan tak henti-henti.
Kalau aku cuplik sedikit part dari BANYAK part di mana Allah sungguh memampukanku mengikuti sebuah rapat di sore hari. Di siang hari ketika aku melewati rak buku, ada bagian yang tiba-tiba menarik perhatianku. Diamlah aku sejenak untuk membaca bagian buku tersebut lalu aku mengambil foto karena bagian itu ingin ku baca lagi (mungkin) nantinya. Itu yang ada di pikiranku di siang hari itu. Tak disangka, di sore harinya, ternyata bagian yang aku foto lah yang menjadi salah satu bahasan rapat. Dan alhamdulillah aku yang baru membaca sekilas di siang harinya, sedikit banyak jadi lebih paham bahasan dalam rapat di sore hari itu. Allah-lah yang menggerakkan kakiku untuk berhenti sejenak di rak buku, Allah jugalah yang membuat pikiran ini penasaran dengan sesuatu dari buku itu, Allah juga lah yang kemudian membuat tangan ini mengambil foto isi buku tersebut. Dalam keseharian kita, tentu semua part-nya tak lepas dari pengaturan dan pertolongan Allah.

Part manakah dari pertolongan Allah yang ingin kau ceritakan hari ini?

Author Since: Aug 04, 2018

Mata buku, mata dengan jendela untuk melihat berbagai indah kehidupan...